Posted by: chamatz | October 26, 2009

Terlalu digital?? Ribet juga sepertinya.

Dunia serba berubah..ada yang bilang serba digital.
Akankah menjadi digital selalu?? saya pun tidak tau pasti.
tapi dari beberapa hal, sudah mulai keliatan menjadi digital.
Mulai dari e-book, game olahraga, bisnis, bahkan sampe simulasi pesawat terbang pun bisa digitalkan.
hebat euy..

Nah, bahkan hari raya pun juga bisa dikait-kaitkan dengan dunia digital.
kartu ucapan digital, atau mungkin bingkisan atau parsel digital ya.
tapi sayang ngga bisa dimakan ya parselnya..
berarti cara makannya mesti make gigi digital, biar enak deh..hehe..

masih ingat dalam pikiranku, beberapa taun lalu, keluargaku mendapat ucapan hari raya melalui kartu pos.
lalu, setaun yang lalu, tanganku yang pegal2 hanya beberapa jari karena balesin sms.
nah, sekarang, mungkin 10 jari bisa pegel2 deh buat ngebalesin wall di fb.
namun, sayang sekali, pas liburan lebaran mah ngga ngefesbuk.
liburan ya liburan, lupakan aktivitas dunia maya…hehehe..🙂

hanya berpikir2, klo semuanya serba digital bakalan ribet ya.
makanan digital, rumah digital, ntar tidurnya digital..
terus, nikah digital..punya anak digital, gmana jadinya ya..hahaha😀

wah..wah..pusing sendiri deh mikirinnya.
memang sebaiknya diseimbangkan antara digital dan yang nyata.
jangan sampe semua hal2 digital mengambil alih kehidupan nyata kita.
jadikanlah barang2 digital itu sebagai pendukung kehidupan kita, bukan sebagai kebutuhan utama..


Responses

  1. assalamu’alaikum chams🙂
    setujuh..
    fisah juga pernah dengar opini kalau komunikasi digital bisa perlahan menghilangkan kemampuan berkomunikasi secara langsung, istilah kerennya lupa, hehe..

  2. kalo aku sih punya pendapat laen. sepertinya kedepan nanti orang2 justru akan kembali pada kehidupan analog eh kehidupan konvensional yang kemudian meninggalkan kehidupan digital. kenapa karena ternyata digital style mudah membuat orang jenuh. dan sisi kemanusiaannya tidak akan terpenuhi dengan perkara digital ini (nyambung ga sih😀 )

    Indra: bisa aja kayak gitu ya..
    hehe..
    tp kan biasanya digital semakin berkembang ya..
    jadi interestnya malah semakin bertambah daripada kejenuhannya..
    mungkin aja ya..

  3. klo semuanya serba digital bakalan ribet ya.
    makanan digital, rumah digital, ntar tidurnya digital..
    terus, nikah digital..punya anak digital, gmana jadinya ya..hahaha

    hahahaaa dulu saya juga pernah mikir kayak begini.. ga asik juga ah kalo semua digital.. cape juga menatap layar/monitor yg bisa nambah radiasi yg masuk ke mata..😀

    ~saya link ya kak blog-nya🙂

    Indra:
    hahaha…
    bener..bener..Ade bener..
    matanya malah cepet lelah..abis itu malah tidur..
    jadinya malah di dunia mimpi deh..😀
    *siip saya link jg ya Ade..terima kasiih..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: